Resiko Kerusakan Gigi (Karies Gigi) - Peran Analis Farmasi dan Makanan

MENGURANGI RESIKO KERUSAKAN GIGI ( KARIES GIGI ) PADA BALITA DENGAN MENGURANGI KONSUMSI MAKANAN YANG MENGANDUNG GULA SUKROSA
Oleh : drg. Betty Saptiwi, M.Kes. (Talk Show Ramadhan Akafarma Al-Islam Yogyakarta)

A. PENDAHULUAN
Tujuan pembangunan di bidang kesehatan adalah tercapainya kemampuan untuk hidup sehat bagi setiap penduduk agar dapat mewujudkan derajat kesehatan masyarakat yang optimal, sebagai salah satu unsur kesejahteraan umum dari tujuan nasional. Pembangunan di bidang kesehatan diarahkan untuk mewujudkan perbaikan kualitas manusia dan kualitas kehidupan masyarakat. Untuk menuju ke arah itu, upaya pembinaan kesehatan dilakukan sejak bayi masih di dalam kandungan. Bila sudah lahir, perhatian diprioritaskan kepada kelompok balita dan anak prasekolah (Apras), karena mereka merupakan suatu kelompok yang rentan terhadap proses tumbuh kembang kehidupannya.
Upaya kesehatan gigi dan mulut sebagai bagian integral dari upaya kesehatan umum, juga merupakan salah satu unsur untuk meningkatkan kualitas hidup anak seutuhnya sehingga dapat terwujud balita yang sehat dan berkualitas. Mengingat rongga mulut merupakan pintu pertama masuknya bahan-bahan kebutuhan tubuh untuk pertumbuhan dan perkembangan individu yang sempurna serta untuk mempertahankan kesehatan yang optimum, maka pemeliharaan kesehatan gigi dan mulut perlu dilakukan sejak dini. Sampai saat ini, terjadinya karies pada balita masih menjadi masalah, sehingga perlu adanya perhatian dan pemikiran cara mengurangi faktor resikonya. Bila hal ini diabaikan, kerusakan gigi pada usia balita bisa terjadi, sehingga tidak menolak kemungkinan terganggunya pemasukan bahan-bahan kebutuhan tubuh yang mengakibatkan pertumbuhan dan perkembangan selanjutnya terganggu pula.
Susunan Gigi Susu pada Anak kecil
B. FUNGSI GIGI SUSU
Gigi manusia dalam perkembangannya mempunyai 2 tahap, yaitu :
  1. Gigi susu atau gigi sulung, berjumlah 20 buah (tiap rahang 10 buah), muncul pertama kali pada bayi berusia + 6 bulan. Anak berusia + 2 tahun telah memiliki gigi susu yang lengkap.
  2. Gigi tetap atau gigi permanen, berjumlah 32 buah (tiap rahang 16 buah), muncul pertama kali pada anak usia + 6 tahun. Antara umur _17 tahuh hingga +25 tahun, orang telah mempunyai gigi tetap yang lengkap.
Kedua tahap pertumbuhan gigi tersebut di atas sama pentingnya, sehingga tidak boleh mengabaikan salah satu di antaranya. Orang tua sering beranggapan bahwa perawatan gigi susu tidak perlu dilakukan sebab gigi tersebut akan tanggal dan nanti akan tumbuh penggantinya. Tentu saja anggapan ini tidak benar, karena fungsi gigi susu sangat penting, yaitu: 
1. Untuk pengunyahan. Dalam hal ini, gigi susu membantu proses pencernaan dengan menghaluskan makanan yang masuk lewat mulut. Bila gigi susu mengalami kerusakan (karies), mengakibatkan proses pengunyahan tidak sempurna sehingga proses pencernaan bisa terganggu. Apalagi bila rasa sakit telah muncul, anak akan rewel dan tidak mau makan sehingga masuknya bahan-bahan yang dibutuhkan tubuh tergagnggu, akibatnya daya tahan tubuhnya berkurang dan pertumbuhan serta perkembangannya pun tidak bisa optimal.
2. Untuk mempertahankan ruang (memberikan tempat) dan petunjuk jalan bagi gigi penggantinya (gigi tetap). Bila gigi susu mengalami kerusakan (karies) dan tidak dilakukan perawatan sehingga kerusakan gigi berlanjut sampai harus dilakukan pencabutan sebelum saatnya digantikan gigi tetap, maka akan terjadi penggeseran gigi di sebelahnya yang mengakibatkan gigi permanen yang akan tumbuh tidak mempunyai ruang (tempat) yang cukup dan terpaksa tumbuh tidak mengikuti tempat gigi susu semula. Susunan gigi menjadi tidak teratur.
3. Untuk memperjelas bicara (pengucapan kata). Ada huruf-huruf yang pengucapannya menggunakan gigi depan, antara lain: f, v, w, t, z, ts (arab tsa’), th (inggris they), sehingga bila terjadi kerusakan berat pada gigi susu depan (gigis/rampant caries), pengucapan kata yang menggunakan huruf-huruf tersebut menjadi tidak jelas.
4. Untuk kecantikan/keindahan (estetika). Fungsi ini terutama dipegang peranannya oleh gigi depan, yang terlihat saat bicara atau tertawa. Anak yang gigi depannya gigis, nilai estetikanya berkurang.

Melihat betapa pentingnya fungsi gigi susu seperti tersebut di atas, jelaslah bahwa perlu pemeliharaan dan pencegahan karies gigi susu sejak didni, minimal mengurangi resikonya.

C. SUKROSA SEBAGAI SALAH SATU FAKTOR RESIKO TERJADINYA KARIES GIGI
Kerusakan gigi yang paling banyak terjadi pada anak-anak adalah karies gigi (gigi berlubang patogen). Karies gigi adalah proses patologis berupa kerusakan yang terbatas di jaringan gigi mulai dari lapisan email terus ke lapisan dentin. Terjadinya karies gigi dipengaruhi banyak faktor dan salah satu di antaranya adalah makanan yang mengandung gula jenis sukrosa. Sifat sukrosa antara lain manis, mudah larut dalam air dan berbentuk kristal. Gula di pasaran merupakan sumber sukrosa adalah gula pasir (dari nira tebu) dan gula aren (dari nira aren). Jenis gula ini sering dipakai dalam pengolahan makanan.
Pada dasarnya. Proses terjadinya karies pada gigi susu dan gigi tetap tidak berbeda. Namun kerusakan gigi susu lebih cepat menyebar dan menjadi parah dibanding gigi tetap. Hal tersebut dipengaruhi oleh beberapa faktor, diantaranya adalah bahwa hampir semua anak menyukai makanan yang mengandung sukrosa, karena rasanya manis yang biasanya dalam bentuk jajanan misalnya permen, biskuit, kue, coklat dan es krim. Apalagi kebiasaan makan makanan yang merupakan faktor resiko karies tersebut tidak diimbangi dengan pemeliharaan kebersihan mulutnya karena usia balita masih sangat tergantung pada orang dewasa.
Di sini peran orang tua sangat diperlukan dalam pencegahan terjadinya karies pada balita. Bukan berarti balita tidak boleh makan jajanan yang manis, melainkan mengurangi jumlah dan frekuensinya serta mengimbanginya dengan pemeliharaan kebersihan mulut.

D. PERAN ANALIS FARMASI DAN MAKANAN DALAM UPAYA MENGURANGI RESIKO TERJADINYA KARIES GIGI PADA BALITA
Berkembangnya pendidikan tenaga kesehatan, termasuk analis farmasi dan makanan, diharapkan dapat turut membantu mengatasi masalah-masalah kesehatan yang terjadi di masyarakat. Dalam upaya mengurangi resiko karies gigi pada balita melalui pengurangan konsumsi jajanan yang mengandung sukrosa, telah dilakukan penelitian di bidang farmasi dan makanan mengenai bahan-bahan pengganti gula (sukrosa) yang resikonya lebih rendah terhadap terjadinya karies. Dewasa ini banyak pemanis buatan yang beredar di pasaran, namun keamanannya bagi anak-anak masih diragukan karena jenis pemanis buatan tersebut terutama diperuntukkan bagi penderita Diabetes Mellitus dan masih ada dugaan sebagai penyebab kanker bila penggunaannya melebihi dosis tertentu. Peran analis farmasi dan makanan di sini adalah turut serta mengembangkan penelitian mengenai pemanis buatan yang bersifat non-karsinogenik (tidak menyebabkan kanker) dan mempunyai resiko rendah terhadap terjadinya karies, serta aman dikonsumsi anak-anak misalnya pemanis buatan hasil ekstrasi daun stevia.
Uraian di atas hanya merupakan salah satu contoh peran analis farmasi dan makanan dalam mengatasi permasalahan kesehatan. Masih banyak peran yang lain sehubungan dengan perkembangan obat-obatan yang aman, dan mempunyai efektifitas kerja tinggi dan harganya terjangkau masyarakat. Demikian juga mengenai makanan yang memenuhi syarat hygiene dan sanitasinya, serta keamanannya untuk dikonsumsi masyarakat.

Acuan:
Heriande, Y., 1993, Pengaruh Gula Pasir dan Gula Aren terhadap Aktivitas Karies Gigi, Majalah Ilmiah Kedokteran Gigi, FKG Usakti, Jakarta.
Suwelo,I.S., 1981, Karies Gigi Pada Anak dengan Pelbagai Faktor Etiologi, EGC, Jakarta.


Subscribe to receive free email updates:

1 Response to "Resiko Kerusakan Gigi (Karies Gigi) - Peran Analis Farmasi dan Makanan"

  1. Bagaimana mengobati kencing nanah tanpa obat?

    Mengobati kencing nanah tanpa obat mungkin sangat kecil kemungkinan yang bisa dilakukan dengan cara ini. Karena jika anda menderita penyakit maka anda harus melakukan pemeriksaan dan pengobatan dengan dokter yang tentunya akan diberikan obat yang sesuai dengan penyebabnya.
    Apa yang anda rasakan jika anda terkena atau terinfeksi penyakit menular seksual ini?

    1. Stress, Malu, Takut di Kucilkan
    2. Putus asa
    3. Malu untuk melakukan pemeriksaan dengan dokter

    "Jika anda merasakan gejala atau tanda2 kencing nanah, jangan merasa malu untuk melakukan pemeriksaan. segera lakukan pengobatan secepat mungkin untuk membantu anda agar terhindar dari infeksi penyakit lain yang dapat di timbulkan dari penyakit kencing nanah."
    Silahkan konsultasikan keluhan yang anda rasakan pada kami. Klinik apollo merupakan salah satu klinik sepesialis kulit dan klamin terbaik di jakata. Ditunjang tekhnologi modern serta dokter yang sudah berpengalaman dibidangnya, kami dapat membantu memberikan solusi untuk keluhan penyakit kelamin yang anda rasakan.

    Kunjungi halaman facebook kami di : Klinik Spesialis Kelamin Apollo

    Kulup panjang | Kulup bermasalah tidak usah mau sunat

    Ejakulasi dini bisa sembuh | Sunat dewasa di klinik apollo

    Chat | Klini chat

    BalasHapus